• Malaysia Tanah Airku

    Hujan emas di negeri orang,
    Hujan batu di negeri sendiri,
    Lebih baik negeri sendiri.

    Mungkin negara lain jauh lebih baik daripada Malaysia, namun Malaysia mempunyai kelebihan dan keunikannya yang tersendiri sebagai sebuah negara.
  • Menyiasat Kebenaran Alkitab

    Mari kita menyingkap kebenaran di sebalik setiap kisah dalam Alkitab. Adakah ianya sekadar cerita dongeng semata-mata? Atau sememangnya kuasa Tuhan yang terjadi?
  • Berdoa Untuk Malaysia

    Doakan agar Malaysia diberkati Tuhan dan dapat membangun seiring dengan negara-negara lain.

Kesaksian Adillah - Mengapa Saya Percaya Kepada Yesus sebagai Tuhan dan Penyelamat?

Kesaksian Adillah - Mengapa Saya Percaya Kepada Yesus sebagai Tuhan dan Penyelamat?



Inilah hari kemenangan TUHAN; marilah kita rayakannya dengan gembira.
-Mazmur 118:24


Siapa lagi yang aku miliki di syurga kecuali Engkau? Tiada lagi yang aku ingini di bumi ini selain Engkau.
-Mazmur 73:25

Anda baru saja membaca salah satu ayat kegemaran Adillah dalam Alkitab. Itulah antara ayat yang direnungkannya sejak hari pertama dia mengenal Tuhan, Allah yang hidup.

Mari kita baca kisah Adillah mengenai kepercayaannya kepada Yesus Kristus sebagai Tuhan dan Penyelamat:-

Terima Kasih Ayah dan Ibu

Saya lahir di Malaysia dari keluarga Melayu. Bungsu dari lima beradik, orang tua saya memberikan kepada saya yang terbaik dari semua kemampuan mereka, mengajar saya ajaran Islam yang benar dari muda lagi, dan cara-cara yang tepat untuk hidup sebagai seorang Muslim. Setiap hari saya bersyukur  kepada Tuhan bagi orang tua saya, terutamanya ibu saya yang dengan penuh kasih sayang menjaga saya, mengajar saya dan memenuhi semua keperluan saya. Mereka melakukan pekerjaan yang baik dengan membesarkan saya, dan menanamkan dalam diri saya pengetahuan tentang Allah, dan bahawa ada Tuhan kepada siapa saya bertanggungjawab untuk semua tindakan dan keputusan saya.

Saya Selalu Berusaha untuk Berbuat Baik

Semasa membesar, saya mencuba untuk memenuhi semua kewajipan saya sebagai seorang Muslim. Saya diajarkan bahawa saya bertanggungjawab kepada Allah untuk melakukan apa yang Dia katakan dan tidak, yang mengacu kepada semua aturan dan ajaran Islam.

Dengan tidak mematuhi salah satu peraturan Allah, akan menjadi dosa. Jadi saya mencuba untuk berbuat baik. Saya berdoa lima kali sehari, saya membaca Al-Quran, saya berpuasa dan sebagainya. Namun jauh di dalam hati saya, saya tahu tidak ada yang dapat saya lakukan untuk mencapai standard tinggi kekudusan.

Bahkan Sedikit Dosa Menyinggung Allah

Semua Muslim akan setuju dengan saya bahawa Allah itu suci. Tidak ada satu dosa pun di dalam Dia dan Dia tidak senang dalam dosa. Jadi pertanyaan saya kepada saudara-saudari sekalian: Bagaimana kamu dapat membersihkan diri dari dosa-dosa kamu untuk bertemu dengan Allah yang kudus ini?

Tuhan tidak hanya tersinggung dengan dosa-dosa besar. Sebagai Muslim kita diajarkan bahkan 'sedikit' dosa seperti bergosip, menceritakan kebohongan, tidak membaca Quran dengan baik, atau bahkan berfikir fikiran buruk adalah sangat bertentangan dengan Allah.

Bagaimana Saya Yakin Saya Bersih di Hadapan Tuhan?

 Apa yang dapat kita lakukan untuk menjadi bersih? Anda mungkin mengatakan, "Hanya cuba buat yang terbaik." Tetapi Tuhan itu suci dan kita orang yang kotor dengan dosa. Jadi bagaimana? Pertanyaan ini selalu di fikiran dan hati saya  bahkan ketika secara luaran saya seperti Muslim lainnya dengan hijab saya dam ritual sehari-hari saya.

Meninggalkan Malaysia untuk Belajar

Ketika saya masih berusia 18 tahun, saya meninggalkan Malaysia untuk belajar di luar negara. Meskipun saya jauh dari rumah dan keluarga serta masyarakat, saya masih memenuhi tanggungjawab sebagai seorang Muslim. Saya tahu Tuhan masih memperhatikan di mana pun saya berada. Saya bangga menjadi seorang Muslim dan saya tidak berani untuk meninggalkan semua ajaran dan doa yang tertanam dalam diri saya sejak muda lagi.

Tetap Khuatir mengenai Dosa-dosa Saya

Namun, ada keyakinan dosa saya yang semakin memberat dan membebani hati saya. Saya menyedari, kalau saya mati, saya harus bertemu dengan Allah sendiri. Saya harus menjawab kepada-Nya sendiri. Tidak ada yang keluarga dan negara saya dapat lakukan untuk membantu saya menghadapi Allah.

Apa yang akan saya lakukan dengan dosa-dosa saya ketika bertemu denganNya? Bagaimana jika yang terbaik itu tidak cukup baik? Dan mengapa hal itu dikatakan dalam Surah Al Fatihah yang saya harus katakan setidaknya 5 kali sehari: ' Pimpinlah saya ke jalan yang lurus?" Jika Islam bukanlah jalan yang benar, apa itu jalan yang benar? Saya telah melihat Buddha dan Hindu. Mereka adalah agama penyembah berhala.

Mencari Kebenaran

Tetapi bagaimana pula dengan agama Kristian? Apakah mereka juga menyembah berhala? Apa yang ada dalam Alkitab? Ada beberapa perkara dalam diri saya yang perlukan jawapan. Tetapi pada masa yang sama saya cuba hilangkan kerana saya sangat takut menjadi murtad yang akan pasti dilemparkan ke neraka.

Namun, seorang kawan saya, yang adalah seorang Kristian, memberitahu saya bahawa orang Kristian tidak menyembah berhala atau menggunakan benda-benda dalam ibadah mereka. Kawan saya memberi saya sebuah Alkitab untuk dibaca dan saya mula membaca Perjanjian Baru.

Takut Membaca Alkitab

Menjadi seorang Muslim, saya takut untuk membaca Alkitab. Saya telah diajarkan dan diperingatkan dengan jelas untuk menjauh darinya, apatah lagi membacanya. Namun teman saya mencabar begini: "Jika Islam benar-benar agama benar mengapa kamu begitu takut membaca Alkitab?" Saya setuju. Ibu saya selalu mengajarkan bahawa kebenaran akan selalu terungkap, jadi saya sendiri harus selalu mengatakan kebenaran.

Saya mula membaca Alkitab dengan hati yang mempunyai keinginan mencari kebenaran. Jadi teman-teman Muslim saya, saya menganyakan kepadamu pertanyaan yang sama: " Jika Islam adalah kebenaran, mengapa kamu takut membaca Alkitab? " Alkitab mengatakan: "Dan kamu akan mengetahui kebenaran, dan kebenaran itu akan memerdekakan kamu." (Yoh 8:32- Terjemahan Baru) Ya, kebenaran itu pasti akan membebaskan kamu.

Saya menemui jawapan atas pertanyaan saya di dalam Alkitab. Mengapa saya berdosa lagi dan lagi walaupun ketika saya berusaha keras untuk tidak? Alkitab mengatakan kepada saya bagawa saya dilahirkan sebagai orang berdosa. "Semua orang sudah berdosa dan jauh daripada Allah yang menyelamatkan mereka. - Roma 3:23"

Mengapa Seorang Anak Meluapkan Kemarahan?

Perhatikan seorang bayi kecil: dari lahir lagi bayi kecil mampu memberontak dengan membuat ulah dan dengan hanya menjadi buruk atau tidak patuh. Tidak ada ibu yang mengajar anaknya untuk tidak mematuhi. Itu terjadi secara semulajadi. Alkitab mengatakan kepada saya bahawa (Yeremia 17:9)- Hati manusia tidak dapat difahami oleh sesiapa; hati manusia lebih licik daripada segala-galanya, dan penyakitnya terlalu parah.

Masalah kita yang sebenarnya tidak berada pada penampilan luaran kita atau perilaku sahaja. Ya, kita boleh berdoa lima kali sehari, kita boleh berpuasa sebanyak yang kita boleh dan masuk keluar dari masjid; kita boleh mencuba untuk hidup dengan benar; kita boleh pergi ke Mekah dan kembali ke rumah 'merasa' suci. Tetapi masalahnya masih ada. Itu terletak jauh di dalam hati kita. Secara semulajadinya, kita sangat jahat. Ketika saya membaca Alkitab saya mengerti bagawa Allah tidak melihat pada penampilan luaran saya  tetapi di dalam saya kerana "..Tuhan melihat pada hati. - 1 Samual 16:7"

Merasa Bersih dan Murni Tidaklah Cukup

Jadi, teman-teman Muslim sekarang silakan bertanya pada diri-sendiri: "Apakah hati saya bersih dan murni?" Bukan berkenaan "Apakah saya berpuasa di bulan Ramadhan, atau apakah saya berdoa hari ini, atau membaca Al-Quran, atau apakah saya memberikan sedekah"

Pertanyaan sebenarnya adalah: : "Apakah hati saya bersih? Bolehkah saya dibersihkan dari dosa-dosa saya, seperti kesombongan, kemarahan, kebencian, kecemburuan, penipuan, dan fikiran jahat?"

Kerana Tuhan tahu hati anda. Kenyataannya adalah - hati saya perlu dibersihkan. Saya harus menghadapi kenyataan bahawa saya orang berdosa. Pernahkah anda menghadapi kenyataan itu? Alkitab mengatakan "Upah dosa adalah maut. - Roma 6:23.

Bagaimana Seorang Muslim dapat Diselamatkan?

Mengetahui hal ini, bagaimana saya boleh dibersihkan dari dosa saya dan bebas dari hukuman dosa? Berikut adalah apa yang saya temukan di Alkitab: Alasan Yesus mati di kayu salib adalah bahawa Dia mati bagi saya. Bukannya saya dihukum. Dia mengambil hukuman dari dosa-dosa saya. Ketika Dia telah menyelesaikan membayar untuk dosa-dosa saya, Dia menangis di atas kayu salib.

"Sudah Selesai." (Yohanes 19:30)

Hutang saya iaitu dosa itu dibayar penuh, Pekerjaan untuk keselamatan saya sudah dilakukan. Sudah selesai. Kerana hal inilah maka pada hari ini saya seorang Kristian.

Kita tidak dapat membersihkan dosa dari hati kita, Perbuatan baik kita seperti doa-doa kita mahupun puasa kita tidak dapat membasuh dosa-dosa kita.

Tuhan Mencintai Adillah!

 Allah sangat mengasihi orang di dunia ini sehingga Dia memberikan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada Anak itu tidak binasa tetapi beroleh hidup sejati dan kekal. -Yoh 3:16

Hidup yang kekal! Tidak mati! Dia memberi kehidupan. Dia satu-satunya yang dapat membersihkan saya dari dosa-dosa saya. Itulah sebabnya Yesus datang ke bumi; Dia datang untuk mati - sehingga Dia juga memerlukan sebuah tubuh untuk mati. Dia tidak memiliki dosa kerana Dia adalah Allah. Dia tidak dapat berbuat dosa tetapi Dia menjadi manusia dan sempurna dalam segala hal - tidak seperti diri kita sendiri.

Ketika saya percaya pada karya Kristus di atas kayu salib, Allah mengampuni saya dari semua dosa-dosa saya dan kerana kasih karunia Allah, yang tidak layak saya terima, saya bebas! Dia telah menghapuskan dosa-dosa saya sejauh timur dari barat.

Kebenaran tidak berakhir di sini. Bagi mereka yang percaya, kita tahu hidup Penyelamat kita dan Dia akan datang lagi. Kristus akan kembali!

10 Trivia Menarik Mengenai Alkitab yang Mungkin Anda Belum Ketahui

10 Trivia Menarik Mengenai Alkitab yang Mungkin Anda Belum Ketahui


Membaca Alkitab setiap hari mungkin menjadi sesuatu yang penting dalam sesetengah kehidupan orang yang percaya. Ada yang sudah menjadikannya sebagai satu rutin yang wajib dilakukan. Kalau tidak dilakukan, mungkin tidak senang hati si pembacanya. Ada juga yang membacanya sekali seminggu, pada hari Ahad. Ada pula yang membaca bila ada masa yang terluang. Semuanya boleh dilakukan pada bila-bila masa mengikut kebiasaan masing-masing. Namun, ketahuilah bahawa membaca Alkitab itu sama seperti mendengar Yesus berbicara, seperti mendengar kata-kata dari Allah Bapa kita. Alangkah baiknya jika kita selalu mendengarkan Dia, maka membaca Alkitab sekerap mungkin akan mengeratkan lagi hubungan kita dengan Tuhan secara peribadi.

Anda mungkin masih belum ketahui beberapa perkara menarik mengenai Alkitab walaupun anda sudah membaca Alkitab dengan kerap. Jangan risau jika anda tidak mengetahui fakta ini, ianya hanya sekadar trivia yang akan membuat anda mengatakan, "Ah, baru saya tahu!" Bukan hal hidup atau mati.

Masih kita baca 10 trivia tersebut:-

1. Kitab terpanjang di Alkitab adalah Mazmur dan kitab terpendek adalah 2 Yohanes.

2. Mazmur 118 adalah fasal yang terletak betul-betul di tengah Alkitab.

3. Ada 594 fasal masing-masing sebelum dan sesudah Mazmur 118.

4. Apabila seluruh fasal Alkitab dijumlahkan, selain Mazmur 118, seluruhnya berjumlah 1188 fasal.

5. Mirip dengan angka 1188, Mazmur 118:8 juga merupakan ayat yang terletak di tengah-tengah Alkitab. Bunyinya : "Lebih baik berlindung pada TUHAN dari pada percaya kepada manusia."

6. Sebelum Mazmur 118, Mazmur 117 adalah fasal terpendek dalam Alkitab.

7. Setelah Mazmur 118, Mazmur 119 adalah fasal terpanjang di Alkitab.

8. Kata pertama di Alkitab adalah, “Pada Mulanya...”

9. Kata terakhir yang tertulis di Alkitab adalah “Amin”

10. Ayat “Jangan takut” muncul sebanyak 365 kali di dalam Alkitab. Sama jumlahnya dengan hari dalam setahun. Ertinya Tuhan ingin kita menjalani setiap hari tanpa ketakutan.
(Dialihbahasa daripada artikel Insatunesia bertajuk, "10 Fakta Keren Alkitab Yang Belum anda Ketahui" bertarikh 9 Januari 2016)



Keluaran 33:14

Keluaran 33:14


Firman yang dinyatakan TUHAN sendiri kepada Musa, setelah Musa meminta perkenanan
daripadaNya.  Ayat 13 menyatakan "...jika aku kiranya mendapat kasih karunia di hadapan-Mu
beritahukanlah kiranya jalan-Mu kepadaku…"

Sebelum itu, TUHAN berbicara kepada Musa untuk memulakan perjalanan tapi dengan malaikat yang diutusNya. Bukan TUHAN sendiri, kerana Dia tidak mahu berjalan di tengah-tengah bangsa yang degil, yang akan membuatNya murka lalu membinasakan bangsa Israel tersebut.

Namun, Musa sedar bahawa dia tidak mampu TUHAN untuk tidak berserta dengannya dan bangsa Israel yang dipimpinnya. TUHAN menukar balasanNya, dengan memberi janji yang begitu pasti, iaitu : Aku sendiri yang akan membimbing engkau dan memberikan ketenteraman kepadamu.

Janji yang sama TUHAN berikan kepada Musa, kita ambil dan minta daripada TUHAN agar hadiratNya tetap bersama dengan kita dan Dia akan memberikan ketenteraman fikiran, ketenteraman jiwa, ketenteraman keselamatan mahupun ketenteraman fizikal kepada kita.  Namun yang terlebih istimewanya adalah TUHAN sendiri yang akan membimbing kita dalam setiap perjalanan yang kita lalui, baik pahit mahupun manis perjalanan tersebut.

Tetap berharap kepada Dia, minta janji yang sama Musa telah dapat pada ketika itu. Biar TUHAN sendiri yang membimbing. Pasti akan menjadi dasar pengharapan yang teguh kita kepada TUHAN.

Penghiburan Kala Duka

Penghiburan Kala Duka

*Sudah sekian lama tidak berkunjung untuk mengemaskini blog ini. Diharapkan pada tahun 2016 ini blog ini akan menjadi lebih meriah dan memberkati saudara-saudari seiman dalam Kristus. Sekiranya anda ingin menyumbang perkongsian mahupun firman Tuhan dalam bentuk digital, komen sahaja alamat emel anda di bawah dan saya akan menghubungi anda secara peribadi.*


Bacaan daripada Renungan Harian Online hari ini berkata mengenai menjadi seorang penggalak, seorang yang peduli. Sememangnya melegakan apabila ada orang lain yang peduli dan sanggup ambil tahu terhadap kesukaran yang kita hadapi. Penghiburan dan pertolongan yang hadir pada saat yang benar-benar diperlukan mampu menguatkan sesiapa pun yang menjalani cabaran besar dalam kehidupan mereka.

Manusia adalah makhluk sosial yang tidak mampu hidup bersendirian. Namun, manusia semakin lama semakin egois dan bersikap dingin. Ada pula yang menghampiri apabila perlu. Kita perlu kembali kepada hakikat bahawa manusia tidak mampu hidup bersendirian. Tuhan pun tahu itu dari awal lagi. Dia menciptakan Hawa sebagai teman Adam sejak manusia dijadikan!

Kemudian TUHAN Allah berfirman, "Tidak baik manusia hidup seorang diri. Aku akan menjadikan seorang teman yang sesuai untuk menolong dia." [Kejadian 2:18]

Tidak hanya itu, Dia juga memberikan kita Penolong, iaitu Roh Kudus untuk menyertai, mebimbing, mengingatkan dan membantu kita dalam dalam setiap langkah yang kita jalani. 

Aku akan memohon kepada Bapa dan Bapa akan memberi kamu Penolong lain, yang akan bersama-sama kamu selama-lamanya. [Yohanes 14:16]

Jikalau kita sedar bahawa kita tidak akan pernah sanggup hidup sendirian, sudahkah kita tergerak untuk menjadi penghibur atau penggalak kepada orang lain? Masihkah kita sibuk mementingkan diri sendiri sehingga menghiraukan orang lain?


Mengatasi Musuh dalam Peperangan Rohani

4 Cara Mengatasi Musuh dalam Peperangan Rohani

    1.   Bertaubat dari segala dosa yang anda kenal dalam             hidup anda.
Jika tidak, anda seperti tujuh orang anak Skewa yang dipukul oleh seorang yang dirasuk roh jahat. (Kisah Para Rasul 19:16). Anda tidak boleh mengalahkan musuh jika hidup anda tidak suci. Walaupun kadang-kadang setan-setan perlu diusir dengan suara kuat, tetapi sebenarnya kewibawaan yang anda miliki dalam Yesus Kristus yang lebih penting. Jika kita menyimpan dosa dalam hidup kita, Si Iblis tidak akan lari. Jika terdapat sesuatu yang serupa dengan Iblis dalam hati kita, kita tidak boleh mengalahkannya.  
    2.   Kenakanlah seluruh perlengkapan senjata Allah.


Efesus 6:14-17
     Tali pinggang KEBENARAN - kebenaran Firman Tuhan, yang dipakai/ diaplikasikan      dalam kehidupan seharian. Yohanes 8:31-32
     Perisai dada KEADILAN - keadilan berdasarkan standard Tuhan, bukan standard            manusia. Roma 10:10
               Kasut KERELAAN MEMBERITAKAN INJIL - memiliki kasut membuatkan kita dapat                      berjalan jauh dalam memberitakan Injil. Kasut melindungi kaki kita dari segala benda yang                  akan mencederakan kaki kita. "Beritakanlah firman, siap sedialah baik atau tidak                                waktunya." [2 Timotius 4:2]
     Perisai IMAN - untuk memadam semua panah api daripada Iblis kerana perisai                mampu melindungi seluruh anggota tubuh
               Jenis panah api:- ketakutan, keraguan, hawa nafsu, kemarahan, rasa tertuduh,                                                penindasan 
               Bagaimana  dapat memadamkan panah api tersebut?                                                                  -  Perisai iman kita harus diminyaki dengan ROH KUDUS dan dibasahi                               dengan firman TUHAN setiap hari agar kita dapat bertahan dan                                           memadamkan panah-panah api dari Iblis. [Yudas 1:20 & Efesus 5:26]
                Ketopong KESELAMATAN - untuk melindungi kepala (fikiran) kerana fikiran menjadi                     'medan pertempuran' untuk Iblis menguasai hidup kita. [2 Korintus 10:3-5, Roma 12:2,                       Filipi 4:8]
      Pedang ROH - iaitu Firman Tuhan "sebab Firman Allah hidup dan kuat dan lebih             tajam daripada pedang bermata dua manapun, ia menusuk amat dalam. [Ibrani 4:12]

   3.     Lepaskan darah Yesus
Setiap kali anda menyebut darah Yesus, roh-roh jahat gementar dan melarikan diri kerana darah itu mempunyai kuasa. Darah Yesus membersihkan kita daripada segala dosa. Gunakanlah darah Yesus untuk melumpuhkan kerja-kerja Si Iblis. Alkitab berkata dalam Imamat 17:11 bahawa terdapat nyawa dalam darah. Jadi setiap kali kita menggunakan darah Yesus, kita melepaskan nyawa Yesus dalam situasi tersebut.
   4.     Lepaskan urapan peperangan.
   Kitalah tentera darat dan malaikat-malaikat ialah tentera udara. Tibalah masa untuk kedua-dua tentera ini bergabung tenaga untuk menggagalkan kerja pemerintah-pemerintah dan penguasa-penguasa yang telah menghalang mujizat-mujizat kita.

Sumber dipetik daripada Pastor Julius Suubi (pic) dan Bro Wagner Daniel.


Mengimpak Malaysia walaupun Situasi Negara Semakin Runsing

Masih Ada Harapan untuk Orang yang Percaya


Situasi negara kita mungkin kelihatan semakin runsing. Ringgit makin hari makin jatuh nilainya. Kepimpinan negara goyah dengan isu 1MDB dan juga penukaran menteri-menteri kabinet baru-baru ini secara mendadak. Hal pesawat MH370 yang masih terngiang-ngiang dalam minda setiap manusia di dunia ini atas misteri kehilangannya. Malah, baru-baru ini dikatakan bahagian pesawat tersebut telah ditemui, lantas mengesahkan kematian penumpang pesawat dalam Lautan India. Tidak dilupai banjir besar yang melanda Pantai Timur Semenanjung Malaysia serta gempa bumi yang meranapkan sebahagian besar kawasan gunung Kinabalu. Ramai masih terpaku, bagaimana Malaysia boleh mengalami perkara buruk secara berterusan sebegitu. 

Namun, PERCAYALAH, Tuhan masih menjaga negara kita Malaysia. Ini hanyalah suatu panggilan untuk kembali kepada Dia dari kehidupan selamba umatNya. NECF sedang menjalankan Doa 40 hari khas untuk negara kita Malaysia. Hari ini merupakan hari ke-9 bagi saya, marilah kita bersama-sama berdoa untuk negara kita Malaysia yang tercinta. Siapa lagi yang ingin berdoa untuk Malaysia jikalau bukan rakyatnya. 

Penting sekali supaya umat Tuhan bangkit sebagai satu tubuh Kristus untuk melakukan kehendak Tuhan dengan penuh semangat, agar kuasa Injil Kristus bekerja untuk membawa perubahan kepada masyarakat di sekeliling kita lantas mengangkat Malaysia keluar dari situasi yang semakin merunsingkan ini.

SAMA-SAMA KITA BERDOA AGAR KUASA TUHAN YESUS KRISTUS BEKERJA DENGAN LUAR BIASA DI MALAYSIA.


2 Petrus 3:10-12

2 Petrus 3:10-12

10 Tetapi Hari kedatangan Tuhan akan tiba seperti pencuri. Pada Hari itu, langit akan lenyap dengan bunyi gemuruh, benda-benda di langit akan terbakar dan musnah, dan bumi dengan segala yang ada di dalamnya akan lenyap. 11 Semua itu akan dibinasakan dengan cara yang demikian. Oleh itu, bagaimanakah seharusnya kamu hidup? Kamu harus sentiasa hidup suci dan khas untuk Allah, 12 sementara kamu menantikan Hari apabila Allah mengadili dunia. Hendaklah kamu berusaha sebaik-baiknya untuk mempercepat kedatangan Hari itu. Pada Hari itu langit akan terbakar dan musnah, dan benda-benda di langit akan lebur kerana bahangnya. 


Hidup suci dan khas untuk Allah